Tujuh Penyebab Kecelakaan Umum

By EDP Admin | July 1, 2019

Lebih baik berhati-hati 100 kali daripada terbunuh sekali

-Mark Twain

Pertimbangkan statistik ini: 80 dari setiap 100 kecelakaan adalah kesalahan orang yang terlibat dalam insiden tersebut. Tindakan tidak aman menyebabkan kecelakaan dan cedera empat kali lebih banyak daripada kondisi tidak aman.

Kecelakaan terjadi karena berbagai alasan. Di sebagian besar industri, orang cenderung mencari “hal-hal” untuk disalahkan ketika kecelakaan terjadi, karena lebih mudah daripada mencari “penyebab utama,” seperti yang tercantum di bawah ini. Pertimbangkan penyebab yang mendasari kecelakaan yang dijelaskan. Apakah Anda bersalah atas sikap atau perilaku ini? Jika demikian, Anda mungkin belum terluka … tetapi

  1. Mengambil Pintasan: Setiap hari kita membuat keputusan, kita berharap akan membuat pekerjaan lebih cepat dan lebih efisien. Tetapi apakah penghemat waktu pernah mempertaruhkan keselamatan Anda sendiri, atau anggota kru lainnya? Jalan pintas yang mengurangi keselamatan Anda di pekerjaan itu bukan jalan pintas tetapi kesempatan yang meningkat untuk cedera

  2. Menjadi Terlalu Percaya Diri: Keyakinan adalah hal yang baik. Terlalu percaya diri adalah hal yang terlalu baik. “Itu tidak akan pernah terjadi pada saya” adalah sikap yang dapat mengarah pada prosedur, alat, atau metode yang tidak tepat dalam pekerjaan Anda. Semua ini dapat menyebabkan cedera.

  3. Memulai Tugas dengan Instruksi Tidak Lengkap: Untuk melakukan pekerjaan dengan aman dan benar saat pertama kali Anda membutuhkan informasi lengkap. Pernahkah Anda melihat seorang pekerja dikirim untuk melakukan pekerjaan, hanya diberikan sebagian dari instruksi pekerjaan? Jangan malu meminta penjelasan tentang prosedur kerja dan tindakan pencegahan keselamatan. Tidak bodoh bertanya; bodoh untuk tidak melakukannya

  4. Housekeeping yang buruk: Ketika klien, manajer atau profesional keselamatan berjalan di lokasi kerja Anda, housekeeping adalah indikator akurat dari sikap semua orang tentang kualitas, produksi, dan keselamatan. Tata graha yang buruk menciptakan bahaya dari semua jenis. Area yang terawat dengan baik menetapkan standar untuk diikuti orang lain. Housekeeping yang baik melibatkan kebanggaan dan keamanan

  5. Mengabaikan Prosedur Keselamatan: Gagal mematuhi prosedur keselamatan dapat membahayakan Anda dan rekan kerja Anda. Anda dibayar untuk mengikuti kebijakan keselamatan perusahaan - tidak membuat aturan sendiri. Menjadi “kasual” tentang keselamatan dapat menyebabkan korban!

  6. Gangguan Mental dari Pekerjaan: Memiliki hari yang buruk di rumah dan mengkhawatirkannya di tempat kerja adalah kombinasi yang berbahaya. Menjatuhkan penjaga ‘mental’ Anda dapat menjauhkan fokus Anda dari prosedur kerja yang aman. Anda juga dapat terganggu ketika Anda sibuk bekerja dan seorang teman datang untuk berbicara ketika Anda mencoba untuk bekerja. Jangan menjadi statistik karena Anda mengalihkan pandangan dari mesin “hanya sebentar.”

  7. Kegagalan untuk Merencanakan Pekerjaan: Ada banyak pembicaraan hari ini tentang Analisis Bahaya Kerja. JHA adalah cara yang efektif untuk mencari cara terbaik untuk bekerja dengan aman dan efektif. Menjadi tergesa-gesa dalam memulai tugas, atau tidak memikirkan prosesnya dapat membuat Anda dalam bahaya. Alih-alih, Rencanakan Pekerjaan Anda dan kemudian Kerjakan Rencana Anda